Kamis, 01 Februari 2018

Rossi Merasa Lebih Baik Dengan Motor Terbarunya

Moto GP - Pada tes pramusim MotoGP Malaysia Valentine Rossi memuji performa tunggangan terbarunya itu. Baginya, motor barunya itu mempunyai kesan yang sangat baik.
Di hari pertama tes pramusim Rossi dan rekan setimnya di Yamaha, Maverick Vinales, tengah menjajal motor YZR-M1 terbaru di Sirkuit International Sepang, Malaysia.

Rossi yang menggunakan mesin terbarunya mengakhiri tes hari pertama dengan menempati posisi keenam dengan catatan waktu 2 menit 0,233 detik atau masih terpaut 0,806 detik dari Dani Peddrosa yang menjadi pembalap tercepat di sesi tersebut.

Usai menjajal motor barunya Rossi merasa lebih baik lagi dari pada motor yang musim lalu ia gunakan. The Doktor mengaku bisa melesat kencang dalam kondisi kering.

"Kesan pertamanya positif, itu sejak hari pertama. Di kondisi basah, saya berada kelima, tapi dengan feeling yang bagus dan saya jadi tidak terlalu jauh sebab itu juga dimulai saat kondisi kering," Rossi.

"Sulit untuk memahami kondisi, tapi tidak terlalu buruk. Di kondisi kering, saya sangat kuat dan saya senang sebab bisa menyelesaikan program dan menguji segalanya, dan saya juga masih bisa mendapatkan waktu lap yang bagus," pebalap Italia menambahkan.
Share:

Kamis, 10 Agustus 2017

Rossi Pede Akan Menjalani GP Austria



Pembalap asal Italia, Valentino Rossi sangat percaya diri untuk menghadapi Gp Austria. Lantaran Rossi mengaku, sudah merasa nyaman dengan Yamaha M1 yang sekarang.

Valentino Rossi saat membalap paruh kedua musim 2017 finish diurutan ke empat di seri ke-10 GP Ceko. Hasil yang didapat ini sungguh dibawah keinginan, karena gagal untuk merapatkan jarak dengan pemilik puncak klasemen sementara, Marc Marquez.

Tetapi Rossi tampil berbalik, dia berhasil sukses saat tes resmi pasca Gp Ceko. The Doktor Julukan Rossi menjadi tercepat dengan catatan yang didapat 1 menit 55,162. Ini juga berkat teknologi fairing yang terbaru.

“saat di Republik Ceko kami tampil dengan cepat disegala cuaca, ntah cuaca hujan dan kering. Tes yang kami jalani kemarin membuat saya team lebih mengerti” ujar Ross


“Untuk nanti di Gp Austria saya tidak yakin, karena tidak menguntungkan kami” tutup Rossi
Share:

Rabu, 09 Agustus 2017

Sirkuit International Buriram Fix Menjadi Tuan Rumah MotoGP2018


Pada musim MotoGP 2018 Pihak penyelenggara MotoGP akan menggantikan Sirkuit untuk balapan MotoGP.

Sirkuit yang akan digantikan adalah Sirkuit Philip Island, Australia. Karakter Philip Island yang cepat dan unik ini padahal sangat cocok sekali untuk Valentino Rossi dan pembalap lainnya untuk menyeting motor yang akan digunakan balapan.

Sirkuit Philip Island akan digantikan dengan Sirkuit International Buriram yang berada dinegara Thailand. Sirkuit ini berkapasitas sampai 100.000 penonton dan menjadi sirkuit yang ke 19 untuk pegerlaran MotoGP musim 2018.

Tersebar Informasi bahwa akan dilakukan tes pramusim MotoGP 2018 di tiga sirkuit yaitu Sirkuit Sepang Malaysia, Sirkuit Buriram Thailand, dan terakhir Losail Qatar.


Setelah melakukan tes pramusim di tiga sirkuit tersebut, kemudian para pembalap akan balapan pada seri pembuka Di Sirkuit Losail Qatar tanggal 18 Maret.

Share:

Selasa, 08 Agustus 2017

Andrea Iannone Mendapatkan Mimpi Buruk Saat Gp Ceko


Pembalap Zusuki Andrea Iannone mendapat hal buruk saat gelaran Seri ke 10 GP Ceko kemarin. Saat ingin mengganti motor yang di tungganginya, Iannone terjatuh di Pitline.
Diawal balapan pihak Sirkuit Brno menginformasikan bahwa akan terjadi hujan. Jadi para pembalap memakai ban hard tyre dari awal.

Tetapi setelah empat sampai lima lap berjalan, tidak terlihat turunnya hujan. Hanya  sekumpulan awan menggumpal yang memayungi para pembalap.

Dilihat tidak turun hujan para pembalap pun langsung masuk ke pitline untuk mengganti motornya termasuk Iannone. Disinilah kejadian buruk menimpa pembalap Suzuki tersebut. Iannone dikagetkan dengan kemunculan Aleix espagaro yang secara tiba tiba ada di depan motornya Iannone.  Dengan reflek nya Iannone ngerem mendadak dan terjatuh di depan pitline Suzuki.

“saya sangat senang mendengar kabar Iannone tidak mengalami luka yang serius. Saat itu saya tidak dapat berbuat banyak, karena dimotor saya tidak ada spion. Setelah kejadian itu saya dan tim saya langsung meminta maaf ke Iannone dan Timnya Zusuki atas yang terjadi pada Iannone” ujar Eleix Espargaro.

“pada kejadian itu Iannone tidak bersenggolan dengan saya. Iannone pasti paham dan mengerti bahwa kami tidak bisa menunggu dia lewat dulu. Jadi dia memutuskan untuk ngerem mendadak lalu terjatuh. itu merupakan kesalahan kami karena tim tidak memberitahukan saya bahwa ada Iannone didepan saya” tutup Aleix Espargaro.


Pada kejadian itu race Director langsung mencari tahu sebab terjatuhnya Iannone. Race Director menyebutkan Aleix Espargaro yang bersalah dan dikenakan hukuman turun peringkat dari urutan finish ke-8 menjadi ke-11. Sementara Iannone yang menjadi korban berhasil finish di urutan ke-19
Share:

Rossi Tercepat Dalam Sesi Tes Resmi Pasca Balapan GP Brno


Balapan lalu yang sudah berlangsung di Sirkuit Brno, pembalap Movistar Yamaha yaitu ValentineRossi di nobatkan sebagai pembalap tercepat di MotoGP saat tes resmi setelah mengalahkan waktu yang didapat pembalap dari Repsol Honda, Marc Marquez.

Tes Resmi ini diadakan pasca balapan MotoGP yang berlangsung di Sirkuit Brno Ceko. Bertempat yang sama, tiap tim diberikesempatan untuk mencoba ban depan terbaru Michelin.
Selain mencoba ban, setiap tim juga punya kegiatan masing-masing dalam sesi tes resmi ini. Salah satunya dari pihak Yamaha mereka menunjukan aero fairing terbaru milik M1 dan mencoba mengaplikasikan fork carbon.

Sedangkan, teim Honda dengan pembalap Marc Marquez dan Dani Pedrosa fokus mencari stelan yang tepat untuk menghadapi balapan di GP Austria mendatang.

Untuk tim Ducati, mereka terus menguji fairing terbaru untuk Desmosedici yang minggu kemarin baru di pakai. Moto ini untuk pembalap Dovizioso yang akan menjajal pada sesi tes resmi ini.

Pada tes resmi yang dijalani Valentino Rossi, ia mendapat total 52 lap dan mencatatkan waktu tercepat 1 menit 55,162 detik. Rossi berhasil mencuri waktu ketika tes tersebut tersisa semenit. Pembalap Tim Yamaha ini dapat menorehkan waktu yang dapat mengungguli Marc Marquez dengan selisih 0,018 detik.
Share:

Minggu, 06 Agustus 2017

Inilah Faktor Gagalnya Rossi Finis Diurutan Pertama GP Brno Ceko


Pembalap berkewarganegaaran Italia Valentino Rossi, lagi dan lagi merasa kesulitan pada balapan di Sirkuit Brno, Ceko. Salah satu penyebabnya yaitu saat Rossi mengganti tunggangan M1 milik nya karena cuaca yang berubah.

The Doctor – julukan Rossi memulai start pada urutan kedua dengan keadaan sirkuit basah. Rosi berhasil memimpin diurutan pertama saat balapan berlangsung dan melewati pembalap Ducati Corse, Jorge Lorenzo yang saat itu menempati posisi pertama.

Sirkuit yang mulai kering membuat para pembalap diharuskan untuk mengganti motornya. Hal ini yang membuat Valentino Rossi harus rela meninggalkan posisi pertamanya. Rossi menjelaskan, jika ia sangat kesulitan apabila melakukan pergantian motor atau biasa di sebut flag-to-flag disaat balapan tengah berlangsung.

“saya merasa kesulitan saat terjadi flag-to-flag. tetapi hasil akhirnya tidak terlalu buruk” Kata Valentino Rossi.


“saya dan team sudah membaik dalam menghadapi pergantian motor saat balapan tengah berlangsung dan hasilnya saya finis di urutan keempat. Sebelum saya pensiun dari MotoGp, saya sempat berfikir untuk keadaan flag-to-flag saya dapat memperbaikinya” tutup Valentino Rossi
Share:

Dibalik Kemenangan Marc Marquez Saat Balapan Di GP Brno Ceko


Pemegang urutan pertama klasemen dari team Repsol Honda yaitu pembalap Marc Marquez, merasa senang bisa berhasil finish di urutan pertama pada seri ke 10 di sirkuit Brno, Republik Ceko.

Kesenangan ini dikarenakan disaat balapan dimulai Marc Marquez merasa kesulitan saat membalap di Brno.

Tetapi keadaan malah membalik Marc Marquez keluar finish di urutan pertama setelah menyalip pembalap lainnya.

Kesuksesan ini berkat uji coba saat jeda paruh musim yang lalu. Honda melakukan uji coba di sirkuit Brno pada 17 sampai18 Juli 2017. Alhasil Ujicoba yang berhasil dilakukan saat jeda paruh musim sangat tepat di lakukan.

“Setiap membalap di Sirkuit Brno saya selalu mengalami kesulitan, tetapi saat balapan kemarin saya merasa kesulitan itu tidak menimpa saya dan itu membuat saya sangat bahagia dan bangga” Ujar Marc Marquez.

“Saya rasa Uji Coba yang saya lakukan pada jeda musim  panas alu benar-benar memberikan dampak yang positif dan benar saja, saya berhasil membawa point 25 poin itu membuat saya percaya diri. Tutup pembalap muda berbakat Marc Marquez.

Pembalap Team Repsol Honda ini penampilannya bisa dibilang sangat luar biasa. Saat di awal balapan Marc Marquez sempat merasa kesulitan, namun seiring berjalannya balapan marc marquez berhasil menguasai keadaan dan bangkit hasilnya ia menjuarai balapan tersebut.
Share:

Rabu, 02 Agustus 2017

Pedrosa Menyukai Sirkuit Brno Republik Ceko


Pergelaran yang sangat disukai masyarakat dari anak-anak, Remaja sampai Dewasa yaitu MotoGP akhirnya akan berlangsung pada akhir minggu ini setelah terjeda musim.

Pada seri berikutnya yang akan berlangsung di Sirkuit Brno, pembalap repsol honda yaitu Pedrosa tidak bisa menahan dirinya untuk membalap lagi. Bagi Pedrosa Sirkuit Brno merupakan sirkuit kesukaannya.

Saat ini Pedrosa berada di urutan kelima klasemen sementara, dia hanya tertinggal 26 poin dengan pembalap rekan setimnya yaitu Marc Marquez yang berada di urutan pertama.

“saya sudah cukup untuk berlibur dan saya telah berlatih keras agar nanti bisa menghadapi paruh musim kedua” Kata Pedrosa.


“SIrkuit Brno adalah sirkuit kesukaan saya. Banyak momen yang sangat menyenagkan disana dan Bersama Tim. Saya dan Tim akan berusaha mengulangi momen tersebut di hari minggu nanti” Tutup Pedrosa.
Share:

Jumat, 14 Juli 2017

Sejauh Inilah Peran Lorenzo Terhadap Ducati



Pembalap kebangsaan Spanyol, Jorge Lorenzo yang sebelumnya membela Tim Movistar Yamaha sekarang ini menjalani kontrak kerjasama pertamanya dengam Tim Asal Italia, Ducati untuk menggantikan pembalap Andrea Iannone.

Saat membela TimYamaha, Lorenzo berhasil meraih 3 gelar juara dunia MotoGP. Dengan adanya 3 gelar juara dunia ini, Lorenzo diharapkan bisa mengantarkan Ducati mencapai Juara Dunia MotoGP musim 2017. Tetapi kenyataannya berbeda, Lorenzo belum bisa memaksimalkan dengan Motor Ducati yang ditungganginya tersebut.

Dalam pencapaian terbaiknya lorenzo berhasil finish ketiga di Austin. Pembalap bernomer resmi 99 ini baru memperoleh 65 poin dan menempati posisi kesembilan. Berbeda dengan rekan pembalap setimnya, Andrea Dovizioso. Dovizioso berhasil mendapatkan 123 poin menempatkan dia di posisi ketiga klasemen dan sudah sukses dua kali naik podium.

Manajer Umum Tim Ducati Gigi Dall’Igna mengatakan, selama ini dalam pengaruh Lorenzo sangat baik. Bergabungnya Lorenzo pun mengundang semangat pada rekan satu timnya sendiri.

“Pada pemikiran saya, untuk Lorenzo pengaruhnya sangat penting dalam hal memberikan masukkan dan memahami apa yang dibutuhkan dia agar dapat melangkah kedepan. Saran dan pertimbangannya, sudah banyak hal yang terlihat. Ungkap Gigi Dall’Igna

Sementara itu rekan setim lorenzo yaitu Dovizioso, yang diluar perkiraan dengan kesuksesan yang dia capai, Manajer Tim Ducati mengatakan bahwa pembalap berkelahiran italia itu memang banyak bakat.

“kata saya Dovizioso ialah pembalap yang sangat berbakat. Banyak orang mengatakan bakatnya itu sudah terbentu saat dia mulai berkarier, tetapi saya fikir tidak seperti demikian. Dovi berhasil menjuarai saat kelas 125cc dan saat membalap di kelas 250cc belawan Jorge banyak kejadian yang sangat luar biasa. Tutup Gigi Dall’Igna


Share:

Rabu, 12 Juli 2017

Dahulu Marc Marquez Pembalap Motocross


Marc Marquez pembalap andalan Tim Repsol Honda, mengaku bahwa dulunya dia bercita-cita jadi pembalap Motocross. Saat usia Marquez 4 tahun, sang ayah Julia Marquez memberikan 1 unit tunggangan Motocross.

Berawal dari masa kecilnya yang diberikan motor Motocross, pembalap marc marquez langsung menyukai di atas motornya tersebut. Tak hanya itu Marc Marquez berhasil menyabet beberapa kemenangan di balapan junior Motocross.

Kemudian saat Marc Marquez menginjak usia 9 tahun, dia pun mengubah jalur yang dahulunya ia membalap di jalanan bertanah dan sekang marc marquez membalap dijalanan beraspal.

Hal ini dikarenakan marc marquez mendapat tawaran untuk membalap di trek aspal. Tawaran ini datang dari Tim Rojas Brothers dari Mataro. Walaupun Marc Marquez menyukai dunia Motocross ibunda marc marquez Julia Marquez, mengatakan kepada anaknya untuk membalap yang berada di trek beraspal, bukan yang di tanah seperti di Motocross.

Keputusan yang diambil Marc Marquez untuk membalap di trek beraspal, sangat tepat. Marc Marquez tumbuh dan menjadi pembalap yang sangat hebat. Saat Marc Marquez menginjak 24 tahun, pembalap dari Tim Repsol Honda ini telah mendapat 3 gelar juara dunia.

“iya, dauhulu cita-cita saya ingin menjadi pembalap motor Motorcross. Tetapi saat berusia 9 tahun, saya ditawarkan untuk menjadi pembalap di trek beraspal dan membayar saya. Tim yang menawarkan itu bernama Rojas Brothers dari Mataro. Mereka sangat mendukung saya, dari situlah saya mulai berkarier sebagai pembalap di trek breaspal sampai sekarang.” Jelas Marc Marquez

“ketika itu saya sangat bangga, karena apapun yang saya lakukan selalu dibayar. Lalu ayah saya mengatakan saya harus tetap berkarier di trek beraspal.” Tutup Marquez
Share:

Gigi Dall’Igna Senang Dovi Membalap Sangat Baik Di Paruh Musim 2017


Pada perolehan di paruh musim MotoGP 2017 yang positif orang terpenting Ducati Gigi Dall’Igna sangat senang sekali. Dia bahkan menilai seharusnya pabrikan asal Italia itu dapat meraih kesuksesan yang lebih lagi dibandingkan dengan saat ini.
Penampilan yang memukai di awal MotoGP 2017, dari penampilan 9 seri yang sudah dilewati. Ducati berhasil menyelesaikan dua balapan dengan positif diantaranya. Dua kemenangan itu didapat pada pembalap Andrea Dovizioso saat balapan di Sirkuit Catalunya dan Sirkuit Mugello.
Kemenangan ini sungguh luar biasa, karena pada tahun 2011-2015 Ducati tidak dapat meraih podium. Selain itu pada tahun 2016, ducati dapat meraih 2 podium setelah melakukan 17 seri balapan.

Dengan hasil yang sangat baik ini, pembalap Dovizioso menempati urutan ketiga klasemen sementara dengan perolehan 123 poin. Dovi hanya tertinggal enam poin dari pemegang klasemen yaitu pembalap Tim Repsol Honda, Marc Marquez.

“Walauoun diluar Qatar, kami tidak mendapatkan awal yang kurang baik. Tap kami harus menjaga kondisi ini tetap aman. Demi meraih kesuksesan di sisa musim, kami akan memperkecil dan memperbaiki kesalahan-kesalahan. Ujar Gigi Dall’Igna

Jika Dovizioso tampil stabil dan mengakhiri dengan podium, pasti Dovi keluar menjadi juara dunia MotoGP 2017.

Jika tampil konsisten, bukan tak mungkin Dovi keluar sebagai juara dunia MotoGP. Misalkan itu terjadi, pembalap berkewarganegaraan Italia itu akan mengulangi kesuksesan Casey Stoner. Stoner sendiri adalah pembalap yang berhasil menyabet gelar juara dunia pertama di Tim Ducati saat 2007 setelah mengalahkan pembalap Tim Yamaha, Valentino Rossi. 
Share:

Manajer Ducati Membantah Lorenzo Tidak Berguna Di Tim Ducati

Salah satu orang penting dalam Tim Ducati, Gigi Dall’Igna. Membantah anggapan yang menjelekkan pembalap Andalannya Jorge Lorenzo. Gigi Dall’Igna sendiri adalah seorang Manajer Umum Tim ducati. Gigi Dall’Igna menilai bahwa Jorge Lorenzo telah banyak membantu dalam pengembangan motor Desmosedici GP17


Pembalap Jorge Lorenzo bergabung dengan Tim Ducati pada akhir tahun 2016. Pembalap yang bernomer resmi 99 ini bergabung ke ducati untuk di persiapkan tampil di GP 2017. 
Bergabungnya Jorege Lorenzo kedalam keluarga Ducati menimbulkan kepercayaan yang besar bahwa Tim Italia ini akan kembali merasakan gelar juara dunia, seperti pembalap sebelumnya lakukan pada tahun 2007 Casey Stoner.
Kepercayaan ini muncul karena sebelum bergabung di Tim Ducati Jorge Lorenzo berhasil sukses bersama Tim Yamaha selama 9 tahun lamanya. Tetapi setelah bergabung ke Tim Ducati seperti terbalik. Pembalap Jorge Lorenzo gagal menampilkan yang terbaik di 9 seri awal MotoGP2017.
Dalam ser yang sudah berlangsung itu, Jorge Lorenzo hanya berhasil satu kali podium. Podium itu dapat saat dirinya membalap di Sirkuit Catalunya, Spanyol.
“Lorenzo bagi saya sudah menunjukkan kontribusi yang sangat baik terutama untuk tim. Saran-saran dari pembalap ini membuat kami meju selangkah. Kata manajer Ducati Gigi Dall’Igna

Berkat saran yang diberikan Lorenzo, Ducati mulai bangkit di MotoGP 2017 ini.
Share:

Selasa, 11 Juli 2017

Rossi Memberikan Pujian kepada Zarco Dan Folger


Pada perhelatan MotoGP 2017 Tim Satelit Yamaha Tech beberapa tahun ini sangat kencang. Pembalap andalan Tim Satelit Yamaha Tech Johann Zarco dan Jonas Folger yang pindahan dari Moto2, berhasil melewati pembalap senior Valentino Rossi dan Maverick Vinales.

Setelah kejadian itu Valentino Rossi mengatakan pembalap yamaha lainnya yaitu Zarco dan folger memberikan perbedaan. Mereka berdua dianggap rossi sangat sempurna di atas sasis 2016.

Dibandingkan dirinya dan Vinales yang harus terlebih dahulu jatuh dan bangun dengan sasis terbarunya. Alhasil sewaktu di GP Jeres dan GP Barcelona Yamaha M1 kurang mencegkram aspal.

“ Selama MotoGP 2017 yang telah berlangsung, saya melihat beberapa kali Rider Tim Satelit Yamaha Tech meninjukkan hasil yang berbeda, walaupun mereka memakai motot tahun 2016.” Ungkap Rossi

Saat balapan di GP Jerman, The Doctor Julukan Rossi dan Vinales di pecundangi pembalap Folger sedangkan Zarco berhasil menaiki podium pertama di Sirkuit Le Mans.

”Folger dan zarco memang pembalap yang hebat, butinya sewaktu di sirkuit Lemans zarco dan sirkuit sachsenring Folger, mereka berkendara dengan sempurna, sangat cepat dan mereka juga bisa menjaga ban belakang. Saya harus memberikan selamat kepada mereka berdua karena saya pikir pembalap Yamaha Tech 3 memberikan perbandingan kepada saya. Tutup Rossi
Share:

Undepo Situs Pusat Bandar Taruhan Online Aman Terpercaya

Situs Pusat Taruhan Online

Pusat Poker Online Indonesia

Vegas303 Situs Bandar Agen Casino Online Terpercaya !